Kabar Nikel Baru 50 Persen Produksi Bijih Nikel Dapat Diserap Smelter Dalam Negeri

Baru 50 Persen Produksi Bijih Nikel Dapat Diserap Smelter Dalam Negeri

, Estimasi Baca : < 1 minute
51
Ilustrasi tambang nikel/Istimewa

APNI, Jakarta – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus memacu pembangunan fasilitas pemurnian dan pongolahan smelter di dalam negeri.

Pasalnya, jika seluruh smelter selesai dibangun dan beroperasi pada 2022, maka hampir seluruh bijih nikel yang diproduksi bisa diolah didalam negeri.

Menurut Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral Ditjen Minerba Kementerian ESDM Yunus Saefulhak, saat ini produksi bijih nikel di Indonesia mencapai sekitar 60 juta ton per tahun.

Namun dari jumlah itu, baru setengahnya yang bisa diserap dan diolah oleh smelter di dalam negeri.

“Saat ini, Semelter yang ada baru bisa menyerap sekitar 30 juta ton kapasitas inputnya sementara produksi kita sekitar 60 juta ton. Tentu antara Supply demand tidak seimbang dan ini yang harus kita genjot,” jelas Yunus saat konferensi pers, Senin (20/7/2020).

Dengan realitas ini kata Yunus, pemerintah terus mendorong pembangunan smelter.

Target pemerintah, dalam dua tahun ke depan serapan bijih nikel yang bisa diolah di dalam negeri bisa bertambah menjadi sebesar 29 ton per tahun. Sehingga volume yang akan bisa diolah menjadi 59 juta ton atau mendekati produksi nasional.

“Kita sedang merencanakan pengembangan smelter berikutnya. Kalau nanti sudah jadi di 2020, maka akan menyerap sekitar 29 juta ton lagi,” jelas Yunus.

Selain itu, kualitas penyerapan pengolahan bijih nikel juga akan semakin meningkat. Untuk nikel kadar rendah di bawah 1,5 persen nantinya digunakan teknologi hydrometalurgi atau (HPAL). Saat ini progres pengembangan HPAL telah mencapai sekitar 40 persen.

“Saya melihat, keseimbangan akan terjadi pada 2022, antara produksi tambang dan kapasitas input dari pada smelter,” tandas Yunus.

Sumber: asiatoday.id