MEDIA CENTER INTERNATIONAL Harga Nikel Anjlok (Lagi)

Harga Nikel Anjlok (Lagi)

, Estimasi Baca : < 1 minute
61
Kendaraan truk melakukan aktivitas pengangkutan ore nikel ke kapal tongkang di salah satu perusahaan pertambangan di Kabupaten Konawe Utara, Sulawesi Tenggara/ANTARA FOTO/Jojon/foc

APNI, Jakarta – Pada Senin (11/11), harga nikel mencatatkan penurunan. Data yang dihimpun Reuters menunjukkan, harga acuan tiga bulanan nikel di London Metal Excgane (LME) melorot 1,5% menjadi US$ 15.945 per ton pada pukul 09.50 waktu Singapura.

Sementara, harga kontrak nikel yang paling sering diperdagangkan di Shanghai Futures Exchange anjlok 1,8% menjadi 124.360 yuan atau US$ 17.780,70 per ton.

Ada sejumlah faktor yang menyebabkan harga nikel melemah. Pertama, data cadangan nikel yang menunjukkan kenaikan. Asal tahu saja, data yang dirilis pada Jumat lalu menunjukkan, cadangan nikel di gudang yang dilacak oleh Shanghai Futures Exchange mengalami kenaikan ke level tertingginya sejak pekan yang berakhir 1 Juni 2018 ke posisi 30.831 per ton. Hal ini meredakan kecemasan bahwa suplai nikel mengalami pengetatan.

Kedua, pada pekan lalu, Indonesia mengatakan telah mengizinkan beberapa eksportir bijih nikel untuk melanjutkan pengiriman setelah penghentian sementara demi menyelidiki laporan pelanggaran.

Nikel merupakan salah satu komoditas dengan performa terbaik pada tahun ini di antara komoditas logam lainnya. Data Reuters menunjukkan LME nikel naik 49%, yang disokong oleh adanya kecemasan semakin minimnya suplai dari Indonesia, setelah pemerintah mengumumkan pelarangan ekspor mulai awal tahun depan.

Sumber: Kontan.co.id